BI Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi NTT Sekitar 3,4 Sampai 4,8 Persen Tahun Ini

Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi NTT, Donny H. Heatubun (Foto: Dok. Humas Pemprov NTT)

KUPANG, HN – Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) memproyeksi pertumbuhan ekonomi di NTT ditaksir 3,4 sampai 4,8 persen di Tahun 2023.

Hal itu disampaikan Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi NTT, Donny H. Heatubun di Kupang, Senin 20 Maret 2023.

“Pertumbuhan ekonomi NTT tahun 2023 diproyeksikan tumbuh di sekitar 3,4 sampai dengan 4,8 persen,” ujar Dony Heatubun.

BACA JUGA:  Indomaret di Kota Kupang Mulai Pasarkan Produk UMKM Lokal

Sementara tekanan inflasi, kata dia, diproyeksikan melandai dengan inflasi tahunan sesuai sasaran, yakni tiga plus-minus satu.

Selain itu, Donny menjelaskan perkembangan perekonomian NTT secara umum pada Tahun 2022 dan proyeksi pertumbuhannya di tahun 2023.

Menurutnya, pertumbuhan ekonomi NTT pada triwulan IV  Tahun 2022 adalah sebesar 3,45 persen, lebih rendah dari nasional yang tumbuh di angka 5,02 persen.

BACA JUGA:  UMKM Binaan Bank NTT Akan Dilibatkan dalam Ajang Pesparani 2022

“Secara tahunan pertumbuhan ekonomi NTT pada  tahun 2022 sebesar 3,05 persen, lebih tinggi dari tahun 2021 yang hanya tumbuh 2,52 persen, dan realisasi belanja pemerintah menjadi salah satu penopang perekonomian NTT tahun 2022,” terangnya.

Sedangkan inflasi pada triwulan IV tahun 2022 adalah sebesar  6,65 persen, lebih tinggi dari inflasi nasional yang sebesar 5,51 persen.

“Inflasi  gabungan tahunan 2022 juga lebih tinggi dari tahun 2021. Tekanan inflasi ini menurun pada Februari 2023 ke angka 5,41 persen,” ungkapnya.

BACA JUGA:  DPRD Apresiasi Penerapan Digitalisasi Bank NTT

Dengan begitu, Donny mengapresiasi seluruh TPID, baik provinsi maupun kabupaten/kota yang telah bekerja keras untuk menekan laju inflasi di NTT.

“Karena khusus di bulan Februari, tingkat inflasi di Provinsi Nusa Tenggara Timur, berada di bawah inflasi nasional,” pungkasnya.***

error: Content is protected !!